Plus Minus Kelas Unggulan (Pendapat Para Pakar)

Prof Suyanto - Rektor Universitas Negeri Yogyakarta

1. Pengelompokan siswa secara homogen berdasarkan kemampuan akademik menjadi kelas superbaik, amat baik, baik, sedang, kurang, sampai ke kelas “gombal”, tidak memiliki dasar filosofi yang benar.

2. Stigmatisasi pada siswa di kelas “gombal”. Mereka akan kehilangan rasa percaya diri.

3. Siswa yang masuk dalam kategori kelas superbaik memiliki kecenderungan arogan, elitis, dan eksklusif.

4. Di kelas superbaik, guru bisa tampil penuh gairah karena munculnya fenomena positive hallow effect terhadap anak-anak berotak brilian.

5. Di kelas “gombal” guru cenderung masa bodoh akibat munculnya fenomena negative hallow effect terhadap kelompok siswa berotak pas-pasan.

6. Akan terjadi proses dehumanisasi secara sistematik di sekolah, karena tidak mencerminkan kehidupan masyarakat yang bercorak heterogen.

 

Prof Liek Wilardjo -Fisikawan dari UKSW-

1. Anak-anak berbakat dan berotak cemerlang perlu mendapatkan perhatian khusus agar mereka dapat menumbuhkembangkan talenta dan kecerdasannya.
Jika anak-anak berbakat dijadikan satu dengan anak-anak yang lamban, mereka akan kehilangan semangat belajar karena jenuh dengan proses pembelajaran yang lamban.

2. Anak-anak yang kurang pandai akan mengalami kerepotan jika dibiarkan bersaing dengan siswa-siwa pintar.

3. Kelas heterogen justru akan mempersubur mediokritas, di mana anak-anak cemerlang tidak bisa mengembangkan talenta dan kecerdasannya, mengalami stagnasi dan pemandulan intelektual. Sementara anak-anak lamban hanya “jalan di tempat”.

4. Kekhawatiran bahwa siswa yang masuk dalam kelas “gombal” akan dihinggapi rasa minder dianggap terlalu berlebihan, karena baru berdasarkan asumsi yang belum diuji kebenarannya.

5. Pengelompokan siswa lamban di dalam kelas tersendiri – seperti halnya yang terjadi di Inggris – justru diyakini dapat memudahkan penanganannya secara khusus.

Prof. Conny R Semiawan (1992):

1. Perlunya pengembangan kurikulum berdiferensiasi, di mana peserta didik yang berkemampuan unggul perlu mendapatkan perhatian khusus.

2. Kurikulum berdiferensiasi dapat mewujudkan seseorang sesuai dengan kemampuan yang ada padanya, dapat menghadapi masalah dan kompleksitas kehidupan yang berubah akibat peningkatan teknologi dan perubahan nilai-nilai sosio-kultural.

 

Susan Albers Mohrman (et. al. School Based Management: Organizing for High Performance, San Fransisco, 1994 h 81):

1. Sebutan sekolah unggulan itu sendiri kurang tepat, karena “unggul” menyiratkan adanya superioritas dibanding dengan yang lain

2. Kata unggulan (excellent) menunjukkan adanya “kesombongan” intelektual yang sengaja ditanamkan di lingkungan sekolah.

3. Di negara maju untuk menunjukkan sekolah baik tidak menggunakan kata unggul (excellent) melainkan effective, develop, accelerate dan essential (DP)

1.

About these ads
Explore posts in the same categories: Kelas Unggulan

4 Komentar pada “Plus Minus Kelas Unggulan (Pendapat Para Pakar)”

  1. Ali Rahman Berkata

    Dinamika pendidikan sungguh sangat membuat kita berbeda pandangan karena dari mana kita melihat itu pasti ada yang mengatakan pendidikan itu berlebihan.

  2. KHOLIDI Berkata

    SECARA FILOSOFI MUNGKIN TIDAK ADA DASAR YANG TEPAT TAPI KALAU KITA KAJI SECARA CULTURAL KITA BISA DAPAT MENGKELOMPOKKA TINGKAT KEMAMPUAN SISWA.

    • dodikpriyambada Berkata

      Keunggulan kelas khusus atau kelas unggulan, semacam kelas akselerasi, kelas unggulan, dan sejenisnya, yang dibentuk berdasarkan kemampuan menyerap materi pelajaran, adalah bahwa guru bisa menyampaikan materi pelajaran dengan lancar dan dengan kecepatan dan metode yang sama untuk semua siswa di kelas tersebut, bahkan di kelas akleserasi bisa diprogramkan menyelesaikan materi pelajaran jauh lebih cepat dibanding kelas reguler. Kelas khusus atau unggulan ini juga memungkinkan menambahkan pendalaman materi pelajaran melebihi tingkatan materi untuk jenjang yang ditempuhnya, misal untuk menyiapkan siswa mengikuti olimpiade bidang studi tertentu.
      Kelemahan sistem klas unggulan adalah bahwa secara sosiologis akan terbentuk klas pintar dan klas bodoh. Secara tersistem interaksi antar siswa akan tersekat dengan pengelompokan ini. jadilan model masyarakat sekolah yang ekslusif dan menimbulkan perpecahan. Hal ini tentu akan terbawa sampai kelak para siswa menjadi dewasa dan hidup di tengah masyarakat, dan ini sangat tidak sehat.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: